[X]

Persiapkan Anak Hadapi Pubertas

Psikologi - Kompas
http://4skripsi.blogspot.com/ 
Compare Hotels

Find great prices for amazing hotels wherever your next destination may be. It's simple to search 100+ sites at once!
From our sponsors
Persiapkan Anak Hadapi Pubertas
Aug 19th 2013, 07:32


KOMPAS.com - Pubertas merupakan masa transisi dari anak-anak menuju dewasa. Pada masa ini anak mengalami perubahan fisik, psikis, dan pematangan fungsi seksual. Perubahan tersebut tentu mengejutkan bagi anak, sehingga bimbingan dari orangtua diperlukan agar mereka mampu melewati masa ini dengan baik.

Sayangnya, sebagian orangtua merasa enggan untuk membicarakan hal ini, terutama pada anak perempuan mereka. Padahal menurut para pakar, penting hukumnya untuk membicarakan pubertas pada anak, bahkan sebelum mereka mengalaminya.

Dr Akua Afriyie-Gray, dokter kandungan dari Loyola University Health System di Maywood Ill mengatakan, kebanyakan anak perempuan memasuki masa pubertas tanpa pendidikan yang memadai tentang hal ini. Sehingga orangtua perlu proaktif membicarakan pubertas agar anak tahu akan ada perubahan pada tubuhnya.

"Orangtua seharusnya mempersiapkan diri untuk mendiskusikan pubertas pada putri mereka," ujarnya.

Pubertas umumnya dimulai pada usia sekitar 8 atau 9 tahun dengan tumbuhnya rambut-rambut halus di daerah ketiak dan pubis. Pertumbuhan payudara umumnya terjadi setelahnya di usia 9 atau 10 tahun diikuti dengan menstruasi, yang rata-rata terjadi di usia 12 tahun. Pubertas biasanya terjadi selama tiga hingga empat tahun.

Afriyie-Gray mengatakan, orangtua perlu bertanya pada putrinya bila ada temannya yang mulai memakai bra, menstruasi atau bercukur. Pertanyaan ini kemudian akan mempermudah membuka diskusi tentang tubuh anak dan perubahan yang ia akan alami.

"Katakan padanya bahwa pubertas merupakan proses normal yang dialami oleh anak perempuan, sehingga tekankan untuk tidak merasa malu tentang hal itu," ujarnya.

Selain itu, imbuhnya, jelaskan pula secara detail apa yang perlu dilakukan saat mengalami perubahan. Misalnya, perempuan perlu menggunakan pembalut atau tampon agar mampu beraktivitas seperti biasa saat sedang mengalami menstruasi.

Dan ingat, Anda tak perlu berbohong untuk menjelaskan tentang pubertas. "Katakan saja menstruasi merupakan kebutuhan untuk bisa hamil suatu saat," tegas Afriyie-Gray.

Biarpun demikian, bila Anda tidak juga nyaman untuk membiacarakan pubertas pada anak, maka Anda perlu meminta bantuan psikolog atau dokter kandungan yang ahli menangani anak dan remaja.

You are receiving this email because you subscribed to this feed at blogtrottr.com.

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

KOTAK PENCARIAN:

Artikel Keseluruhan

ads1